Tuesday, November 18, 2008

Blessings.

Listening to: Corner of the Earth - Jamiroquai.

Kayaknya tadi lumayan banyak yang mau diceritain.. Tapi sekarang malah bingung nulisnya gimana, mau mulai dairmana. Hehe. Intinya gw lumayan lega, udh ada pencerahan soal step2 yg hrs diambil untuk membangun masa depan (tsaahh), alhamdulillah udh nggak bingung2 lagi. Semuanya justru jadi kerasa gampang banget buat dijalanin. Dulu, ngambil master cuma sekedar back up plan aja in case gw nggak dapet2 kerja. Ternyata emang sampe sekarang gw msh jobless (casual, part-time jobs and internships don't count) dan emang harus ambil master.

Rasanya usaha gw udh poll2-an deh waktu itu untuk dapetin kerjaan. Istilahnya nih, 24/7 gw mantengin seek.com.au dan segala macem recruitment web lainnya. Gw bisa apply lebih dari 5 kerjaan dalam sehari. Tapi semua respond-nya nggak ada yang positif. Sedih? Pasti. Kecewa? Banget. Bahkan gw pernah 3 malem berturut2 nangis2 sampe ketiduran sendiri. Apalagi beberapa temen gw udah ada yang dapet kerja. Rasanya gw makin down aja. Untungnya, gw dapet part-time job yang gw seneng banget. Boss nya baik, temen2 disana jg baik, duitnya jg oke.

Sambil kerja part-time, gw tetep masih nyari full-time job. Dan tetep nggak ada hasilnya. Sampe akhirnya gw putusin untuk lanjutin sekolah aja, ambil master. Kenapa gw putusin ambil master? Pertama, karena orang tua sangat mendukung. Mereka jauh lebih pengen gw ambil master daripada langsung kerja. Kedua, gw emang masih pengen sekolah. Gw tau, sooner or later gw bakal sekolah lagi. Sooner, better lah ya. Ketiga, alhamdulillah bokap gw masih sanggup membiayai. Yasudah, bulat lah tekad gw. Akhirnya gw daftar untuk jurusan Finance. Semua orang bilang susah. Bahkan ada yang bilang kalo average mark bachelor gw nggak mencukupi untuk ambil Finance (nilai gw emang bisa dibilang hampir ancur, haha). Tapi alhamdulillah banget gw diterima.

Yang sempet jadi pikiran, application Temporary Resident (TR) gw lagi diproses. Untuk apply TR ini aja, bisa dibilang bokap gw udh ngeluarin duit cukup banyak lah. Kalo gw mau sekolah lagi, di pikiran gw tuh gw harus apply student visa, yang mana biaya nya lebih gede lagi. Males banget kan. Tapi ternyata pas gw tanya ke Department of Immigration & Citizenship (DIMIA ganti2 nama mulu deh..), mereka bilang gw nggak perlu pake student visa. Tunggu aja TR nya keluar. Gw bisa pake itu untuk sekolah kok. Lega banget rasanya.

Baru hari ini gw sadar, bahwa jalannya memang harus begini. Gw percaya kok Allah tau yang terbaik buat gw. Gw nya memang pengen banget kerja, tapi mungkin bukan itu yang terbaik untuk gw saat ini. Dan emang sih, selesai sekolah master, gw udah langsung bisa apply Permanent Resident (PR). Setelah gw pikir2, jalan ini jauh lebih gampang daripada gw harus kerja dll. Bukannya gw nggak pengen kerja lho yaa..

Sekarang gw sadar, bahwa cara gw memandang masalah gw itu salah banget. Gw terlalu fokus mikirin dan menyesali apa yang gw nggak punya (kerjaan), sampe gw lupa mensyukuri apa yg gw punya. Klise sih, gw udh sering bgt denger nasehat2 kayak gitu.. Tapi begitu gw ngalamin dan sadar sendiri, rasanya kayak ditampar. Ciyee, ga segitunya sih. Tapi yang jelas ke depannya nanti cara gw memandang hidup bakalan berubah lah. Uhuy.

Yang gw nggak punya wkt itu cuma satu: full-time job yang degree-related. Tapi gw punya banyak: ortu yg supportif bgt, temen2 yang senasib sependeritaan dan saling ngedukung, kerjaan part time yg oke, and the list goes on...

Mudah2an cerita ini berguna ya buat siapapun yang baca, yang mungkin lagi galau juga. Hehe. Mari...

4 comments:

DwD said...

good luck with your master yaa! mudah-mudahan sukses :)
anyway, baca postingan lo yang ini bkn gw deg-degan takut ga dapet kerja ntar huhuhu, mudah-mudahan aj sih dapet.

Andita Vernada said...

thanks dwd :D
gw doain deh mudah2an cepet ya dapet kerjanya.. harus PD dong, biar makin semangat nyari kerja, hehe.. all the best for you yaa dwd :)

Adi said...

Wah inspiring banget Dit. See you di uni lagi ya next semester :D

mira joely said...

mmm...numpang comment ya, kalau menurut gw ya elo harus lebih bersyukur frend karena lo bisa sekolah master dan nasib lo lebih beruntung pula di bandingin ama gw,...semangat ya